3: Alif Lam Mim, Film Dakwah yang Realistis

Film 3 mengambil latar Jakarta pada tahun 2036, begitu banyak terjadi perubahan. Negara sudah damai dan sejahtera sejak berakhirnya perang saudara yang terjadi pasca revolusi pada tahun 2026 lalu. Indonesia menjadi negara liberal, hak asasi manusia didewakan. Peluru tajam yang biasa digunakan polisi sudah tidak digunakan lagi dan ilegal. Aparat cukup menggunankan peluru karet untuk menangkap kriminal dan teroris yang masih tersisa. oleh karenanya, kemampuan bela diri menjadi prioritas utama baik bagi aparat maupun para kriminal.

Alif (Cornelio Sunny), Lam (Abimana), dan Mim (Agus Kuncoro) merupakan tiga sahabat yang sama-sama belajar bela diri silat di padepokan atau pondok pesantren Al-Ikhlas. Saat remaja ketiganya memutuskan untuk memilih jalannya masing-masing. Alif, seorang idealis yang ambisius memilih menjadi aparat negara, ia ingin membasmi segala bentuk kejahatan. Keinginannya ini timbul sebab orangtuanya meninggal oleh para teroris. Lam, seorang yang juga idealis memilih menjadi jurnalis yang bisa menyebarkan kebenaran melalui tulisan. Sedangkan Mim, seorang fundamentalis memilih untuk menetap di pondok Al-Ikhlas dan  mengabdi kepada Kyainya. saat dewasa, ketiganya dipertemukan kembali pasca terjadi pengebomam di sebuah kafe di Jakarta yang melibatkan terbunuhnya kekasih Alif, Laras (Prisia Nasution).

sebelumnya, aparat negara telah menutup kasus tersebut sebab tidak ada satu buktipun yang berhasil ditemukan. Namun, Lam menemukan satu bukti yang mengarah pada pondok pesantren Al-Ikhlas dan kemudian ia menulis sebuah tulisan tentang kejanggalan tersebut. Tulisan Lam sampai kepada aparat negara, sehingga aparat negara mengeluarkan surat penahanan pimpinan pondok pesantren al-Ikhlas yang tidak lain adalah kyai Lam sendiri. entah oleh siapa tulisan Lam bisa bocor di internet, padahal Lam tidak meng-upload tulisannya sama sekali. Alif sebagai aparat negara mau tidak mau mesti melawan Mim yang menjadi benteng pertahanan pondok pesantren al-Ikhlas. Lam yang terjepit di antara keduanya mesti menjadi penengah dengan menemukan titik temu dalam kasus yang membingungkannya tersebut. Mereka bertempur, memperjuangkan kebenarannya masing-masing seraya harus melindungi orang-orang yang disayangi dan dihormati.

What i get from this movie is…

Film ini menjadi warning bagi umat beragama utamanya Islam. Film ini menggambarkan betapa sedikit orang yang memegang teguh agamanya di masa yang akan datang. Agama menjadi minoritas. Umat beragama memiliki sedikit sekali perhatian dari pemerintah, didiskrimanasi, bahkan diadu domba, difitnah sebagai teroris. Mengapa demikian? Pengaruh barat begitu besar bagi Indonesia. Budaya Indonesia yang kaya dan etika orang Indonesia yang ketimur-timuran menjadi hal yang langka, digantikan oleh budaya barat.

Barat menjadi simbol dari perdamaian, kemajuan, dan modern. Budaya Barat telah menjadi kiblat dunia. Kemajuan Indonesia di tahun 2036 dikatakan berkat mengikuti gaya barat dalam segala hal utamanya dalam berpolitik. Indonesia menjadi negara liberal layaknya Amerika zaman sekarang dengan menjunjung tinggi hak asasi manusia.

Namun di balik kesuksesan itu, terdapat satu kecacatan yang kronis dan mengancam. Aparat negara -dalam hal ini kepolisian- yang tugasnya melindungi, mengayomi, dan memberi keamanan bagi masyarakat malah berkonspirasi menciptkan kerusuhan, ketakutan, dan ancaman di tengah masyarakat. Mereka beralasan bahwa negara butuh keseimbangan. Kesuksesan aparat dalam memberikan keamanan mesti diimbangi dengan ketakutan sehingga masyarakat bisa menghargai keamanan yang diberikan oleh aparat. Mereka menyebut diri mereka sebagai iblis yang diperlukan atau kejahatan dalam porsi yang tepat dan seimbang.

Sosok Alif, Lam, dan Mim merepresentasikan idealisme dalam memegang teguh nilai kebenaran. Ketiganya memiliki substansi kebenaran dan cara yang berbeda dalam menyalurkan dan menyebarkan kebenarannya masing-masing. Namun konfliknya, kebenaran yang mereka yakini dan cara yang dianggap tepat yang mereka ambil menggoyahkan hati mereka tentang mana yang benar dan apa itu kebenaran. Aparat negara yang dibanggakan Alif sebagai penebar kebenaran ternyata sumber dari kekacauan. Dunia jurnalisme yang digunakan Lam sebagai alat menyebarkan fakta dan kebenaran nyatanya penuh dengan kebohongan bahkan cenderung menjadi boneka aparat negara. Sedangkan Mim yang setia mengabdikan diri di pondok pesantren dan menyebarkan kebenaran ajaran agama malah didesak oleh dua kesalahan terbesar Indonesia yakni aparat negara dan media.

Pada akhirnya Alif, Lam, dan Mim bersatu mempertahankan kebenaran yang mereka yakini dengan melawan aparat negara. Alif, Lam, dan Mim menjadi wakil dari pondok pesantren mereka dalam melawan ideologi miring milik aparat negara.

perseteruan antara aparat negara dengan Alif, Lam, dan Mim secara tidak langsung menggambarkan perseteruan antara Barat dengan Islam. Film ini mengajak kita semua untuk menyadari bahwa Barat jika tidak dibendung oleh nilai-nilai agama yang lurus maka akan mampu menguasai dan menyesatkan kita semua. Kebenaran memang relatif, oleh karenanya kita mesti menghayati esensi dari ajaran Islam dan menyelami apa mau hati nurani kita. Boleh saja kita menjadikan Barat sebagai kiblat untuk kemajuan teknologi namun jangan sampai agama menjadi korban dan diadu domba.

Film 3: Alif Lam Mim ini bagi saya sarat dengan pesan dakwah yang sehat. Mengajak kita untuk menyeimbangkan antara kemajuan kita -umat beragama- di dunia dan di akhirat serta mengingatkan kita untuk tidak melupakan esensi dari ajaran agama Islam dan terbuka terhadap peradaban Barat yang modern.

Film ini menceritakan realita yang sudah terjadi sekarang di negara kita. WARNING: don’t let western colonize your heart and religion. Jangan biarkan ideologi barat menjajah hati nuranimu yang menjunjung tinggi kebenaran dan kebaikan atau melenyapkan agamamu.

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s